Kado Hari Kemerdekaan, Bupati Malang Akan Terima Penghargaan Dari Menteri Pertanian RI

  • Whatsapp
Foto : Bupati Malang akan terima penghargaan dari menteri Pertanian RI
Foto : Bupati Malang akan terima penghargaan dari menteri Pertanian RI

MALANGSATU.ID – Bupati Malang, HM. Sanusi, direncanakan akan menerima penghargaan spesial tepat di Hari Kemerdekaan Republik Indonesia dari Kementerian Pertanian Republik Indonesia, di Jakarta, Senin 17/8/2020 besok.

Bacaan Lainnya

Hal ini dibenarkan oleh Budiar Anwar, Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Kabupaten Malang yang mengatakan bahwa penghargaan itu diberikan kepada Pemerintah Kabupaten Malang karena sukses melakukan pengembangan Kawasan Hortikultura buah buahan di Kabupaten Malang.

“Terutama pengembangan yang selama ini dilaksanakan oleh Dinas Pertanian, Perkebunan dan Holtikultura Kabupaten Malang pada buah Alpukat varietas Pameling yang bertempat di Kecamatan Singosari dan Lawang”, jelasnya, Minggu 16/8/2020.

Budiar Anwar menyampaikan bahwa penghargaan ini diberikan sebagai bentuk apresiasi tinggi Kementerian Pertanian kepada Pemkab Malang.

“Hanya ada dua Kabupaten se Indonesia yang mendapatkan penghargaan nanti, yakni Kabupaten Malang dan Kabupaten Tomohon”, ujarnya.

Budiar Anwar menambahkan bahwa dari hasil pengembangan itu, Pemerintah Pusat mengakui rata-rata produktivitas buah unggulan di Kabupaten Malang selama tiga tahun terakhir mampu ke angka di atas rata-rata produksi nasional.

“Diantaranya, Alpukat varietas Pameling ini mampu mencapai 14,77 Ton/Hektar, Jeruk : 81,04 Ton/Hektar, dan Apel : 155,91 Ton/Hektar”, terangnya.

Lebih lanjut, Budiar mengayakan bahwa oengembangan jeruk dan alpukat semakin meluas dan mendapat dukungan dari Pemerintah Pusat maupun Pemkab Malang hingga juga berkembang agrowisata buah-buahan dan sampai saat ini dijadikan sebagai ikon Kabupaten Malang.

”Senin besok, tanggal 17 Agustus, tepat di Peringatan Hari Kemerdekaan Bangsa Indonesia, Bupati Malang sedianya akan menerima langsung penghargaan dari Kementerian Pertanian itu langsung di Jakarta. Tentunya, penghargaan ini semakin memotivasi untuk terus mengembangkan potensi di bidang pertanian”, ujarnya.

Harapannya, menurut Budiar, menambah luas area tanam dan komoditas lainnya untuk bisa ikut dikembangkan.

“Tidak hanya alpukat jenis Pameling yang telah dikembangkan dengan luas lahan 115 hektar di Singosari dan Lawang,” jelasnya.

Khusus untuk pengembangan alpukat jenis Pameling ini mampu mencapai angka produktivitas 14,77 ton per hektar dengan rata-rata hasil panen 600 kg per pohon per tahun. Alpukat ini dikembangkan di Singosari dan Lawang sebanyak 150 tanaman per hektar.

Alpukat Pameling yang memiliki keunggulan berat buah mencapai 0,8-1,2 kg, daya simpan buah lebih lama dan produktivitas tinggi, serta daya adaptasi luas dengan dapat tumbuh di dataran rendah maupun tinggi, sehingga dapat berpotensi sebagai varietas unggulan nasional yang dapat dikembangkan secara komersial.

”Penghargaan dari Pemerintah Pusat ini juga berdasarkan perkembangan bahwa permintaan buah alpukat Pameling milik Kabupaten Malang ini semakin meningkat tidak hanya memenuhi kebutuhan lokal tapi sudah sampai ke kota-kota lain. Bahkan saat ini sudah mulai penjajagan untuk ekspor”, terang Budiar.

Pengembangan kawasan buah-buahan sudah terintegrasi dengan industri olahan yang pasarnya semakin meluas baik pasar modern maupun ekspor. (*)

Pondok Pesantren di Malang

Pos terkait